June 27, 2011

Kuasa istiqamah


sumayyah, 8 bulan

Musafir seminggu di batu pahat memberikan pelbagai pengalaman dan pengajaran. daripada hidup cara besederhana sehinggalah kepada kisah-kisah lain dan juga satu penjelasan kepada saya. tapi penjelasan itu biarlah saya tinggalkan di batu pahat, ditanam dan di simpan disana. Cukuplah saya teruskan kehidupan di sini. eh bukan ini yang nak diceritakan ttpi kisah lain.

Selepas makan tghari jumaat lepas, kak An, kakak ipar becerita berkenaan kursus yg disertainya yg banyak memberikan peringatan dan muhasabah pada dirinya dan juga untuk saya juga.

Kisah 1

kisah ini adalah kisah kwn ustaz mazlan (ustaz yg memberi pengisian di dalam kursus kak An), saya berikan namanya A (bukan nama sebenar sebab tak tau nama). si A adalah seorang yang miskin, bak kata kak An, diri A lebih miskin dari taraf miskin. Kenapa ya?

Sejurus selepas pegkebumian ibunya, pakcik nya memanggil si A dan memberitahu dia bukanlah pakcik kandungnya. Si A terkejut dan kurang faham dengan maksud pakciknya itu. Tambahan pakcik tersebut.." mak kamu dulu, datang rumah pakcik dengan menggendong kamu untuk minta perlindungan kerana dia tiada siapa2 lg, maka pakcik dan keluarga benarkan dia tinggal bersama kami dan anggap dia seperti adik pakcik. Macam nilah, mak kamu dah tak ada lg, pakcik ni ramai anak perempuan, kamu pun dah besar". Akhirnya A faham dengan keadaan tersebut yang memintanya untuk tidak lagi tinggal bersama pakcik tersebut.

A kebuntuan dan tidak tahu hendak ke mana kerana dirinya sebatang kara dan tiada harta. Akhirnya dia ternampak satu rumah usang di tepi bendang, dan dia meminta kebenaran pada tuan rumah asal utk tinggal di situ." betul ke kamu nak tinggal di rumah tu, usang sangat dah rumah tu" kata tuan rumah tersebut. ' xpelah pakcik cukuplah untuk saya berteduh. Masakan tidaknya, rumah tersebut tersangatlah usang kerana bumbungnya yang dah berlubang sana sini dan tingkapnya juga telah tiada. A tetap tinggal di rumah tersebut. Dia bekerja mengambil upah menanam padi di sawah padi org.

Pada satu hari, dia ke pekan untuk mendengar satu ceramah dari seorang ustaz. A yg merendah diri hanya duduk di tangga masjid. Dia mendengar satu perkara yang diberitahu oleh ustaz, "Kalau kita ni miskin, solat tahajud 44 hari dan mohonlah pada Allah agar dimurahkan rezeki". A yang mendengar nasihat tersebut balik ke rumahnya dan dia mengamalkan solat tahajud. Pada hari ke 40, malam tersebut dia rasa sangat lain dan tidak seperti malam sebelum ini. begitu juga malam ke 41, 42,43 dan 44.

Tetapi pada malam ke 44 itu, sangat-sangat terasa kelainannya. Selepas sahaja salam pertama solat tahajudnya, dia terpandang 3 orang Arab di luar rumahnya dengan wajah yang putih berseri. Tetapi org berada di tengah2 antara ketiga-tiga itu lebih putih berseri wajahnya. "Haza Rasulullah" kata salah seorangnya. A terkejut dan cepat-cepat memberi salam yang kedua, tetapi 3 orang Arab tadi telah hilang dari pandangan.

Pada keesokannya, datang seorang penduduk kampung memberi pada A dua ekor kambing, seekor betina dan seekor jantan. " kau ambil kambing dan bela, kalau dia beranak dua ekor, satu kau ambil dan satu kau bagi aku". Begitulah bermula rezekinya di situ. Kambingnya juga beranak dengan banyak dan pokok padi yang di ambil upah yang ditanamnya juga memberi hasil yang melimpah ruah sampaikan terpaksa untuk mengupah orang lain untuk menanam padi apabila hasilnya yg banyak.

Kini dia sudah berjaya dan menjadi jutawan hasil dari sumber rezekinya.


muhammad hakimi, 4 thn

Kisah 2

Juga kawan kepada ustaz Mazlan td. Namanya B (bukan nama sebenar). B dahulunya adalah ofisboy sahaja. Gajinya sekitar RM130. Apa yang menariknya, setiap kali gaji bulanan diperolehi, RM30 akan disedekah kepada rumah anak yatim kemudian bakinya RM100 barulah dia akan gunakan untuk dibelanjakan.

Kini dia juga bergelar jutawan iaitu tuan punya resort tempat kak An berkursus itu.

kata Ustaz, Ustaz juga memberi sedikit dan sebanyak kepada rumah anak yatim tersebut dan bertanya kepada pemiliknya berkenaan kawannya, B . katanya, si B tetap lg menderma pada rumah anak yatim tersebut hingga kini walaupun sudah kaya.

Kisah 3

Ustaz mazlan juga bertanya pada siri2 ceramah dalam kem-kem sebelum ini, jika ada peserta yang pernah lakukan perkara-perkara sebegini. Hanya seorang sahaja yang pernah dia ketahui. ustaz Zahazan. Setiap bulan dia akan pergi ke mana-mana rumah orang-orang buta untuk menyampaikan ceramah atas inisiatif dirinya. Allah kurniakan suara yang sedap dan kelebiha dia berceramah dan dikenali


Cukuplah sekadar ini kisah yang diceritakan. banyak lagi kisah2 dari kak An untuk dikongsikan tetapi mungkin pada entry yang lain .

sudah jelas.. Kuasa Istiqamah!

Kuasa istiqamah memberikan seguni ganjaran setimpal kepada hambaNYA tetapi perlu disertai segunung keyakinan. Mampukah saya, mampukan anda ,mampukah kita? untuk istiqamah seperti-seperti mereka-mereka di atas ini.

Diriwayatkan dari Sufyan Ibn ‘Abdullah r.a. menceritakan; ‘Aku telah berkata kepada Rasulullah s.a.w.; Ya Rasulullah! Nyatakan untukku di dalam Islam ini satu ungkapan yang mana aku tidak akan bertanya lagi tentangnya dari orang lain selain engkau’. Jawab Rasulullah s.a.w.; ‘Katakanlah; ‘Aku beriman kepada Allah’ dan kemudian hendaklah kamu istiqamah’.


Maka istiqamahlah, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah taubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan”. (QS Hud : 112)

Ya! berterusan dalam beribadah kepadaNYa, walau sedikit adalah yang terbaik. Jom muhasabah untuk diri sendiri. Kuasa istiqamah perlukan segunung mujahadah dan segunung juga keyakinan padaNYA bagi mendapat kemanisan syurga darinya. wallahu'alam.

2 comments:

thedofi said...

bukan sekadar istiqamah tapi tingginya kebergantungan pada Allah!
~ nice one!

nurjihad said...

btul btul btul!!!